30 May, 2008

Cantiknya Bom Atom

Dalam usaha memerangi perang, saya mencari gambar mengenai bom atom dari internet. Malah saya turut mencari video mengenainya. Sungguh cantik lihat dari jauh. Seolah satu pementasan wajah alam yang bermula dari bumi mencercah langit.

Ia berkembang semacam cendawan mengenggam awan. Tidak ia terhalang maupun ditahan. Ombak radiasinya menembusi jutaan badan.

Ia seolah matahari baru menjelma dalam kedinginan malam. Memberi nafas yang menghidupkan tetapi sebenarnya mematikan. Ia ganas dan tidak erti kemanusian. Ia cuma satu hiasan, yang mana isinya adalah kesengsaraan perang.

Mengapa manusia engkau ciptakan, bertanya para Malaikat kepada Tuhan. Bukankah kami sudah bertasbih kepada Engkau siang dan malam?

Bukankah manusia itu perosak alam? Sehingga itu Engkau tidak diingati!

ALLAH tabaraka ta'ala pun menjawab, "Aku mengetahui apa yang kamu tidak mengetahui".

Dalam tangisan hati dan edaran malam, mengambil masa lama baru saya faham. Yang Tuhan tidaklah menzalimi ciptaan. Melainkan kita terlebih dahulu memilih jalan.

Allah yang mengetahui segala keadaan. Yang turut membuka rahsia kejadian. Bagi kita yang inginkan kesedaran. Supaya melihat kepada keabadian. Ada tempatnya untuk pengadilan. Di sana selesailah perjuangan.


- gambar bawah menunjukkan ibu dengan anaknya yang menunggu rawatan sehari selepas pengemboman atom. Mereka berada kira-kira 2 batu utara dari pusat letupan. Anak itu berusia 4 bulan, tidak berupaya menyusu dan meninggal dunia 10 hari kemudian. -

4 comments:

Zubli Zainordin said...

Red1, menarik dan hebat pos anda ini. Terima kasih. Benar, biarpun cantik kan, namun akibatnya buruk. Damai total lah hendaknya di bumi ini.

pelangi said...

War is the most ugliest part of human.

Red1,carry on.Infact you are doing the real thing for human survival.A genuine one on war.

TRALAYAN said...

Salam,

Bahasa alam lukisan Tuhan. PeringatanNya... ke arah satu tauhid...
AmaranNya kepada pengakhiran tamadun manusia.

Sedarkah kita...
Mengertikah mereka...

Zeq said...

Red1

Perang yang paling baik ialah "Perangi Diri Sendiri" Tetapi berapa ramai kah antara kita yang sanggup?

Aku sudah....dan terkorban !


Mohd Zaki @ ZeQ
Kelana Jaya