15 May, 2008

Allah Yang Maha Cantik

Kecantikan wanita senantiasa mempegun lelaki insan, sekurang-kurangnya saya yang boleh mabuk jika tidak jaga-jaga menonton kecantikan tersebut. Akhrinya saya sedar ia tidak lain tidak bukan ialah kerana kehebatan Allah itu sendiri sepertimana dalam ayat,

"Huwal laahul Khaaliqul Baari 'ul Musawwiru lahul 'Asmaa-'ul-Husnaa: yusabbihu lahuu maa fis-samaawaati wal-'arz: wa Huwal-'Aziizul-Hakim." (Sura 59: ayat 24)

Musawwiru bermaksud yang Maha Membentuk (The Fashioner) yakni Allah adalah yang mencantikan segala rupa bentuk yang kita saksikan dalam diri dan di luar diri kita. Kecantikan wanita itu adalah semata-mata rupa bentuknya dan tidak ada unsur silap mata atau keajaiban pada dirinya sendiri. Segala bentuknya itu mengikut formula dari DNA yang Allah berikan turun-menurun dari Bani Adam lagi tanpa suntikan yang lain selain dari Allah.

Apabila kita mengubah sedikit bentuknya maka hilanglah kecantikan tersebut dan kita pun sangka wanita itu hodoh padahal Allah menarik sifat musawwirnya sahaja. Wanita itu tidak lain tidak bukan hanya cermin kepada bayang-bayang cahaya Allah yang Maha Cantik Lagi Mencantikkan (Musawwirul Husnaa). Comotnya sikit saje cermin itu, maka cahaya itu tidak kelihatan sesempurna itu.

Kemuncak kecantikan wanita itu ialah apabila cermin itu bersih tanpa perhiasan, kincu atau makeup. Malah cermin itu licin tanpa penutup dan bebas membalikkan kecantikan dari Allah dan itu adalah kemuncak persembahannya kepada yang Allah subahanahuu wata'alaa jadikan.

Lelaki inginkan wanita itu pada fitrahnya yang tidak berpakaian lain dari apa yang sediakala.
Sebagai fitrah insan yang Allah jadikan sebaik-baiknya, lelaki dan wanita itu apabila sampai akil baligh yakni dalam umur sekitaran 13 ke 16 sudah boleh mendirikan rumahtangga. Inilah amalan orang dulu-dulu sejak zaman Nabi Adam. Tetapi hari ini fahaman berasaskan pendidikan masonik menganggap semua unggapan ini purba dan tidak sesuai. Maka timbullah segala gejala sosial dan psikologi dimana insan itu sudah hilang akal kesiumanannya sendiri.

Ramai yang tidak menyedari kecantikan itu daripada mana lalu menyembah cermin itu sendiri lalu murtad dari menyembah yang sebenarnya. Ramai yang menyembah cermin addin Allah iaitu Islam itu sendiri, yakni ritualnya dan lupa tentang Allah, yakni spiritualnya.

Islam itu hanya addinul fitrah dan jalan pertukaran janji jual-beli kita denganNya dan bukanlah matlamat hakiki. Sesungguhnya Allah akan menyedarkan kita sekiranya kita lupa. Jika tidak di dunya ini maka akan pasti di akhirah nanti.

Dalam Al-Baqara ayat 152
"Remember Me and I shall remember you. Be grateful unto Me and deny Me not." - Ingat kepada Daku nescaya Aku ingat kepada kamu. Bersyukur kepada Daku dan jangan kufur kepada Daku"

(gambar atas - Muslimah baru Jemaah Murabitun di Potsdam, Jerman yang kebanyakan mereka memeluk Islam di bawah Shaykh Abdal Qadir As-Sufi)
gambar bawah - Salah satu majlis perkahwinan jemaah Murabitun di Potsdam)

No comments: