21 January, 2013

Mahathir Membongkar Isu Kerakyatan

Ramai sangka Dr. Mahathir ini bodoh dengan membongkarkan sebesar-besarnya amalan memberi kerakyatan kepada orang asing di Sabah supaya dapat mengundi dalam PRU yang silam. kini dan selama-lamanya.

Sepertimana saya sering meletakkan insan bernama Mahathir Mohammad ini, adalah beliau merupakan seorang pakar strategi perang politik terhandal abad ini.

Cuba anda tertanya-tanya beberapa soalan berikut:
1. Mengapa Dr. M membuka pekong di dada sendiri? Bukankah ini akan menaikkan lagi kemarahan orang Cina atau pengundi bukan Melayu?
2. Bukankah ini akan memusatkan perhatian kepada lebih ramai pengundi mee maggi terutamanya dari negeri Sabah?
3. Bukankah ini meletakkan pentadbiran Najib dalam gelas air yang kotor dan sanggup bermain kotor untuk menang PRU nanti?

Bukankah semua ini lebih melemahkan kuasa BN malah sekiranya BN menang pun akan menang lebih tipis lagi? Ya dan tidak.

Ya, sekiranya, anda menjawab ya kepada semua soalan ini maka saya pun jawab, ya, itulah yang Dr. Mahathir mahu. Tidak sangka-sangka ya? Fikir, fikirlah. Apakah strategi perang seorang Master of Art of War seperti Sun Tze akan melakukan dalam apa jua keadaan? Pertama beliau akan mengambil kesempatan supaya naik pihaknya dan jatuh pihak lain. Siapa pihak Dr. M? Tidak lain anaknya serta konco-konconya selama ini. Tidak perlu sebut nama mereka satu persatu tetapi memang mereka tetap ada. Jika tidak, macamana Dr. M boleh begitu berkesan sepanjang hayatnya. Dia tau seni membina jaringan kongsi gelap sendiri. Ini semua belajar dari mengkaji prinsip-prinsip murni kitab Sun Tze.

Kedua, sekiranya menang tipis BN nanti, tentu sekali Najib akan berangkat pergi sepertimana PakLah telah berangkat pergi sebelum ini. Ini petanda baik kerana Muhyidin Yasin akan naik ganti, dan siapa pula akan naik ganti beliau? Siapa pula naik ganti yang naik ganti? Naiklah setapak anak Mahathir. Kemungkinan besar sebagai Naib Presiden Umno. Tidak mustahil sebagai Timbalan Presiden pun kerana akan berlaku perlawanan sengit pelbagai penjuru tanpa calon yang berprestasi tinggi sehingga memberi laluan kepada anak Sun Tze yang cekap mengatur bidak seterusnya di papan catur dalaman Umno.

Walaupun Umno BN kalah pun ini petanda kehebatan zaman Mahathir yang sebenarnya. Iaitu, selepas Mahathir, tiada lagi kekuatan pada orang Melayu atau kestabilan politik buat negara kita. Sepertimana Attila the Hun, seorang pemimpin aliran Tartar yang ganas pernah mengatakan, "Tidak cukup saya menang, tetapi semua lain perlu mati".

Tidak, kerana Dr. Mahathir lebih sedar yang sekiranya Melayu ini tidak bersatu maka akhirlah hayat Umno dan Kesultanan Melayu buat selama-lamanya. Tidaklah serta-merta tetapi gerak gergajinya sudah dimulakan. Dengan membongkarkan ini memang buat bukan Melayu marah, tetapi ia menyentuh sanubari jiwa Melayu. Mengapa anda perlu beri hak undi kepada orang lain? Ini balik kepada zaman penubuhan Malaya dan zaman kemerdekaan dulu-dulu. Tanpa itu kita tidak dapat merdeka. Itu soalan hantu yang paling penting. Melayu tidak akan habis fikir jawapannya sampai bila-bila kerana ia keadaan 'Catch-22'. Telan mati bapak, muntah mati emak. Tak buat apa-apa mati semua.

Hari ini, suasana politik kita tidak lagi aman. Ramai yang akan mengemukakan tuntutan. Lihatlah keadaan di Amerika Syarikat yang parah dan makin parah - makin tinggi hutang negara dan makin krisis politik dalaman. Malah dalam saluran CNN semalam, Fareed Zakaria telah mengemukakan cadangan reformasi imigresen untuk menyelamatkan krisis ekonomi.

Kebanyakan pengundi di bawah tidak hirau semua itu. Mereka golongan muda yang baru dapat IPhone dan akaun Facebook. Mereka generasi 'feel-good'. Mereka mahu kepuasan hidup secara kebendaan dan secara serta merta. Generasi 'fast-food' orang kata. Tetapi dah ditambah dengan 'bistro kopitiam' yang selesa dan lebih tinggi harga kemasukkan ahlinya.

Maka Mahathir dapat membaca perkara semudah ini. Dia doktor yang membaca banyak perkara termasuk statistik risik yang beliau masih ada saluran rahsia yang membekalkannya. Beliau begitu tepat dalam ramalan PRU yang lepas. Beliau mengambil bahagian walaupun kerusi belakang tetapi nampak dan bertindak lebih jauh dan mengkagumkan.

Hari ini Najib sebagai PM yang baru tidak buat apa yang Pak Lah buat, iaitu jangan cari gaduh dengan Mahathir tetapi akur segala-gala kehendaknya. Tetapi Mahathir yang jahat politik tidak akan taat balik malah akan cari jalan yang lebih licik untuk jatuhkan PM terkini ini. Jalan yang tidak nampak bertentangan dengan kerajaan dibawah Najib atau mana jua kerajaan sebelumnya sejak zaman Tunku Abdul Rahman. Caranya? Fikir, fikirlah.

Sebenarnya, jika kita perhati susunan ayat dan kata-kunci yang digunakan oleh Dr. Mahathir adalah cukup licik dan terpilih. Baca balik ayat-ayatnya satu persatu. Beliau berhati-hati dengan alasan yang susun tepat. Beliau kata, rakyat baru itu mengikut kelayakan dan seterusnya meletakkan perbandingan zaman Tunku Abdul Rahman yang memberi kerakyatan dalam kontrek sosial kepada orang Cina dan India di Persekutuan Tanah Melayu masa itu. Sekiranya Cina dan India boleh jadi rakyat begitu sahaja kerana 'tinggal dan kerja lama' di sini, mengapa tidak orang Indonesia dan Filipina yang telah 'tinggal dan kerja lama' di sini?

Ini sebenarnya satu perangkap yang jauh lebih mendalam implikasi kepada masa depan kita semua nanti. Ia mengingatkan seorang anak yang nenek-moyangnya pernah meninggalkan kepadanya satu khazanah yang berharga. Anak itu perlu menuntutnya atau menyaksikan harta pusakanya hilang begitu sahaja buat selama-lamanya.

Selepas ini saya akan mengambil masa memberi analisa bagaimana BN masih tetap akan menang dalam PRU 13. Tetapi jangan lupa perhati dengan rapat gerak geri pakar perang Sun Tze kita. Saya tetap menjadi peminat setia sepanjang hayatnya. Makin tua makin menjadi.

19 April, 2012

Nabi Adam Pun Pendatang


Kita mengatakan bahawa orang bukan Melayu seperti bangsa saya ini di tanah air kita adalah pendatang. Bangsa saya orang Cina pun kata orang Melayu juga pendatang. Kepada saya di tanah besar China pun orang Chin itu pendatang kerana asalnya orang di sana bukanlah orang Chin tetapi orang Han. Malah orang Qing iaitu zaman Kublai Khan cucu Genghiz Khan turut sebagai pendatang dari Mongolia yang menawan negeri Chin pada masa itu.

Sebagai orang Islam, kita lebih arif tentang siapa itu pendatang. Sebenarnya sebagai orang Islam kita wajib sedar yang semua manusia itu pendatang. Nabi Adam sebagai manusia pertama dalam dunia ini adalah pendatang yang didatangi Allah daripada taman syurga yang di 'buang taman' (pinjam dari buang negeri) ke atas mukabumi ini.

Maka dengan itu tidak timbullah sesiapa itu pendatang atau tidak. Memang semua kita asalnya pendatang.

Cuma kita datang ke sini atau dapat lahir ke bumi bukanlah atas kehendak sendiri. Kita semua adalah pendatang dengan IzinNya.

Macamana kita datang ke sini mungkin tidak menjadi persoalan lagi. Tetapi apa kita perlu buat apabila sudah tersadai kat sini merupakan persoalan pokok. Berapa lama kita akan berada di sini? Bila kita akan kembali? Dalam keadaan apa kita kembali. Kebanyakan atau sebenarnya semua dari kita akan kembali dalam keadaan buruk sekali dari keadaan semasa kita datang ke sini. Kita akan meninggal dunia dalam keadaan yang cukup tidak sama dengan keadaan semasa kita datang dalam bentuk bayi dahulu.

Ada yang dalam keadaan cedera parah atau dalam keadaan kemalangan lalu perlu meninggalkan dunia. Ada yang dalam keadaan sakit jantung malah penyakit tersebut adalah punca utama meninggal dunia. Malah keadaan itu biasanya dalam usia tua atau amat tua dimana kulit dan raut wajah kita sudah berubah berkedut, berambut putih, atau botak separuh dan perlu hitamkan rambut atau memakai rambut palsu.

Mata kita mungkin sudah separuh buta, telinga separuh pekak, dan suara separuh hilang. Budak biasa akan panggil kita pakcik atau atok. Masa itu sekiranya kita masih tidak sedar kita ini pendatang maka cukup menyedihkan. Dah lah tua tetapi nyanyok pula. Apa nak buat? Itu memang keadaan yang Allah sebut sendiri dalam Al-Quran,

Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya. Dan Kami kemudian mengembalikannya kepada yang serendah rendahnya
(At Tiin 95:4-5)

Ada yang akan kembali dalam keadaan yang masih jahil atau masih bermegah-megah ahli keluarganya dengan pencapaian dunianya. Alangkah jauh menyimpang dan kejahilan yang ditinggalkan simati itu? Walaupun orang yang meninggal itu kelihatan masih bersembahyang dan senantiasa berada di tempat ibadat. Apakah dia sedar dan menyedarkan orang sekelilingnya?

Semoga kami kembali dalam keadaan terbaik (husnul khatimah). Amin ya rabiil alamin. Sekadar ini salam saya pagi sebelum subuh ini, Alhamdulillah diberi sedikit ilham menulis tentang tajuk ini, semoga Allah memberkati saudara/i kerana melaungkan masa membaca warkah saya yang tidak seberapa ini.

24 December, 2011

Orang Putih Kecewa Dengan Gereja

Kini saya tengah berada di bumi Mat Salleh Eropah ini sejak tanggal 7hb Oktober 2011 dan akan berangkat ke Amerika Latin pada tanggal 4hb Januari 2012 nanti.

Sejak jejak kaki sini buat kali ke empat dalam hidup saya, telah menjelajah dari kota ke kota - Paris, Munich, Kempten, Krefeld, Hamburg, Berlin, Bonn, Vienna, Praque dan Budweiser.

Ramai sekali kekawan saya yang ajak saya duduk sekali sambil berkongsi pengalaman dan kisah hidup sehingga telanjur sejarah Perang Dunia ke-2 dan juga sejarah lama Gereja.

Yang jelas sekali kawan-kawan saya di sini boleh dikatakan kesemua mereka cukup benci tentang peranan Gereja sejak berkurun-kurun lamanya digunakan untuk mengabdikan mereka sebagai keseninambungan kuasa Rum sejak zaman Konstantinople (kini Istanbul) lagi.

Mereka sedar bahawa Gereja adalah satu institusi yang disalah-lakukan oleh kuasa penjajah masa itu (Rumawi) yang semakin pudar pengaruhnya ke atas bumi Eropah. Rum perlu nafas baru lalu meniupkan semangat keagamaan dengan mencampurkan-adukan kepercayaan lama Rum itu dengan kepercayaan baru tentang Nabi Isa yang baharu dan popular masa itu.

Gereja memainkan peranan mencengkam kuasa Raja dan Kerajaan bernegara sehingga akhirnya cendiakawan dan rakyat jelata bangkit menolaknya serta memperkenalkan konsep sekularisma atau memisahkan kuasa gereja dari kuasa pemerintahan. Banyak kisah korupsi, salah-laku seks dan amalan konspirasi politik berlaku sepanjang zaman gereja sehinggalah ke hari ini walauun sudah menerima konsep sekular.

Tetapi saki-baki usaha pembaharuan kepercayaan Rumawi seperti Hari Lahir Tuhan Matahari iaitu Apollo yang jatuh pada tanggal 25hb Disember masih terlepas sebagai hari lahir Nabi Isa, dan konsep Triniti atau tiga tuhan dipergunakan untuk mencerminkan kepercayaan dan keserasian Rumawi kepada pelbagai tuhan maupun konsep anak tuhan.

Pokok Krismas misalnya pada asalnya merupakan satu simbol pagan atau anisma zaman kuno sebelum kedatangan Nabi Isa.

Santa Klaus juga merupakan satu simbol atau institusi adat yang tidak jelas sumber atau asal-usulnya.

Perayaan Hari Natal atau Krismas selama ini lebih merupakan hari libur untuk bersuka-ria dan tiada kaitan rapat lagi dengan keaslian risalah atau kisah Nabi Isa a.s.

Akhirnya kuasa Rum tinggal Vatican City di Italy dan tidak ramai malah tiada kawan-kawan saya yang pergi menghadiri aktiviti gereja setiap hari Ahad walaupun diajak oleh saya sendiri! Malah saya mendapati pengaruh Kristian terlebih sangat kuat di luar Eropah seperti di Filipina dimana orang Filipina yang beragama Kristian wajib baca doa dan buat isyarat salib setiap kali sebelum makan. Begitu juga nanti apabila saya berada di bumi Latin Amerika akan pasti saya berjumpa dengan puak yang lebih fanatik tentang agama tersebut yang jelas tiada lagi pengaruh di bumi asalnya sendiri.

(Gambar, dari atas:
Pandangan di sebuah ruang dalam di pekan Budweiser, Republik Czech;
berceramah di Universiti Landshut, dekat Munich, Jerman;
Bersiar-siar di Pasar Malam termasyur kota Vienna, Austria;
Dalam sebuah gereja termasyur Vienna;
Pandangan salah satu patung tradisi di kota Hamburg, Jerman;
Bersama seorang pakar IT di Paris;
Bersama sambutan 125 tahun keluarga Bayen di Krefeld, Jerman.

29 August, 2011

Beriman Dengan Kitab Bible



Saya lahir ke dunia ini sebagai seorang Kristian yang beriman kepada kitab Bible. Oleh kerana waktu kecil saya tiada kitab lain yang ada di rumah, saya terhafal banyak kisah dan ayat dalamnya. Ada satu kisah mengenai Nabi Isa di mana baginda berpuasa selama 40 hari dan malam dan berbuka hanya dengan minum air susu. Selepas selesai tempoh puasanya, baginda didatangi Iblis yang mengujinya dengan kata-kata,
Kamu diberi mukjizat oleh Tuhan untuk dapat menukar batu kepada roti. Maka lakukanlah,
lalu Nabi Isa a.s menjawab,
Manusia tidak boleh hidup atas roti dan makanan semata-mata, tetapi atas setiap ayat yang hidup dari Tuhan

Maka saya tertanya apakah 'ayat Tuhan yang hidup?' Pada akhir kitab Injil ada tertera,
Sekiranya saya menulis semua yang Jesus Christ cerita, maka tidak cukuplah kertas dan dawat untuk menulisnya.
Ini bagi tahu saya bahawa Bible sudah menjadi hasil kerja manusia disamping Tuhan.
Apabila saya mula mengenal Al-Quran saya menyaksikan bagaimana ayat-ayatnya begitu tersusun dan bermakna. Ayat yang awal sekali terbaca
Dengan Nama Tuhan yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang
begitu menyerap jiwa saya kerana merupakan satu sahutan dan pengesahan tentang kaedah penyampaian serta sumber Al-Quran itu. Seterusnya saya membaca,
Itulah kitab, tiada syak di dalamnya, petunjuk bagi mereka yang bertakwa.
Hati saya makin terbuka kerana tiada kata-kata di situ yang menunjukkan ia adalah kitab syaitan sepertimana padri di gereja cuba menakutkan saya jangan membaca Al-Quran. Seterusnya saya sampai kepada ayat,
Iaitu yang beriman kepada yang diturunkan ini dan yang diturunkan sebelumnya (iaitu Torah, Zabur dan Injil).
Lega hati saya kerana selama ini Kitab Bible yang saya hafal masih diwajibkan menjadi pegangan dalam rukun Iman Islam. Maka mudahlah saya terima Islam kerana ia bukanlah agama baru tetapi memperbaharui agama asal manusia. Al-Quran menerangkan semula risalah asal Allah dan memperbetulkan tangkapan silap manusia, yang mengubah dan memasukkan ayat ciptaan manusia sendiri ke dalamnya.

(gambar di atas semasa saya sedang menyampaikan kisah ini pada bulan Ramadhan di sekitar Kelantan sempena siri ceramah mengenai dinar dan dirham sebagai amalan wang dan bukannya wang kertas yang berasaskan riba ciptaan Yahudi)

31 January, 2011

Kebangkitan Pemuda Sahara

Dengan dunia Arab, Muslim dan Barat terpingga-pingga dengan apa yang terletus secara terkejut dan mendadak di Utara Sahara hari ini - dari Tunisia ke Mesir. Kaum pemuda-pemudi yang berusia sekitar remaja sehingga tiga-puluhan mengukir satu hasrat baru iaitu untuk perubahan tanpa iringan ketakutan yang sering menghantui generasi sebelumnya. Saya ingat generasi saya bersalah kerana tidak mampu membawa perubahan tetapi mungkin kerana generasi baru ini jauh berbeza dengan alam Internet ala Facebook dan Twitter. Mereka juga lebih berpendidikan tinggi berbanding generasi ibu-bapa mereka.

Tahun lepas saya mengunjungi Libya dan kemudiannya Syria menyaksikan muda-mudi sana sudah arif dengan facebook dan sering bergayut dengan telefon bimbit. Mereka mempunyai cita-rasa yang tinggi dan ada ramai yang tidak berapa terpengaruh dengan soal agama tetapi lebih kepada soal kebebasan sosial.

Kebangkitan rakyat keluar ke jalan raya di Tunisia dan Mesir serta sedikit sebanyak di Jordan dan Yemen lebih disebabkan dengan ketidak-puasan dengan keadaan paras kemiskinan dan pengangguran mereka. Mereka lebih menginginkan keselesaan hidup dan wang kebendaan lebih daripada soal kebebasan agama, kerana memang di bumi mereka sudah lumrah dengan masjid dan malah ribuan maqam para anbiya, sahabat anbiya dan para awliyah dan ulama.

Semasa saya di Libya saya terkejut gaji pegawai yang mengiring saya dari Kementerian hanya sekitar 300 dinar sebulan iaitu kurang dari seribu ringgit secara kuasa membeli. Beliau membawa kereta cukup terbaru dan minyak sana memang murah. Tambah pula kerajaan Muamar Qadhafi meyediakan pendidikan percuma sehingga peringkat Universiti. Tetapi ramai daripada mereka terlalu bergantung kepada pekerjaan dari Kerajaan Pusat iaitu sejuta rakyat Libya adalah kaki-tangan kerajaan padahal jumlah penduduk hanya 6 juta orang. Bermakna Libya mengamalkan sistem negara kebajikan.

Tetapi revolusi mental yang lebih ketara bukanlah dari keadilan sosial tetapi lebih kepada kebebasan sosial. Kaum muda-mudi sana sudah bosan dengan retorik agama dan nasionalis semata-mata yang mereka asyik dengar sebelum lahir lagi. Di Iran pun sama. Ada seorang graduan terbijak sana yang memenangi anugerah pencipta cemerlang lari dari sana dan terjumpa dengan saya kerana ingin mengenal sistem perisian projek saya, menyatakan kepada saya tentang frasnya kaum pelajar sana sehingga 90% pemuda sana memang membangkang Presiden Iran yang ada sekarang.

Penurunan rakyat ke jalan raya di Kahirah dan merata lagi bandaraya utara Sahara dan bumi Arab tidak lagi dipimpin oleh jemaah Islam maupun para ulama. Tetapi lebih oleh suara yang serik dengan monopoli dan dominasi puak tertentu. Mereka adalah fenomina baru yang saya sendiri sudah ketinggalan tetapi saya masih prihatin.

(Gambar - 1. Bersama Asma, keturunan Libya-Russia di Persidangan Arab Pertama dalam Media Eletronik di Tripoli. 2. Pandangan saya dari belakang dewan persidangan tentang keselamatan perisian komputer anjuran Syria di Aleppo. 3. Pandangan dari atas kota purba Aleppo atau Halab dalam bahasa Arab. 4. Pandangan di hotel saya di Halab. Bersama seorang sahabat di Suoq masyur dalam kota lama Damascus atau Damasyq.)

18 January, 2011

Bersedia Untuk Mati


Bagi kaum Cina, iaitu bangsa saya sendiri, sebut tentang mati merupakan satu sial atau sueh jika disebut dikhalayak ramai. Mereka cuma mahu dengar benda untung dan duniawi sahaja. Namun jiwa saya mengikut fitrah ingin mengingati tentang mati. Dalam usia saya yang makin lanjut, saya sudah kurang dapat tidur lebih dari 5 jam sehari. Maka saya akan sering terbangun sebelum 5 pagi dan kadang kala 4 pagi.

Saya tidak dapat tidur. Saya akan terjaga dan terus terasa sunyi dalam kegelapan itu. Dalam waktu-waktu itulah di atas kain sejadah saya tafakur untuk apa tujuan hidup saya dan kemana akhirnya saya. Saya juga turut terfikir apa istimewanya waktu solat tahajud.

Rupa-rupanya ia amat membantu kita bertafakur dengan tenang. Kerana waktu itu tiada kebisingan berlaku. Tiada bunyi yang memesong telinga kita. Tiada cahaya yang memesong penglihatan kita. Tiada 'inception' yang sering berlaku waktu siang ujud sangat waktu itu.

Itu keadaan fitrah. Keadaan mati. Keadaan tiada apa disamping kita melainkan roh kita. Masa itu sering saya memohon Allah, tunjuklah hidayahNya, berikanlah ilmuNya. Bukan, bukan ilmu sains, tetapi ilmu hikmah, ilmu yang menerangkan hati. Yang lebih terang dari cahaya matahari waktu siang.

Namun tiada apa-apa yang berlaku. Dalam kegelapan semuanya diam. Dalam diam itu, saya tersedar. Saya tersedar sesuatu perkara yang saya tidak biasa sedar semasa terjaga waktu siang.

Saya sedar tentang persediaan saya untuk mati.

Sesungguhnya Allah yang menghidupkan dan yang mematikan.

(maaf tidak banyak menulis walaupun banyak cerita setelah bermusafir ke Suriya (Syria) yakni Shams, terjumpa banyak maqam para anbiya, sahabat, ulama dan wali. Termasuklah ziarah rumah Azmil Mustapha. Ini satu gambar bersama anaknya di Suoq Damsyiq kerana ayahnya, Azmil uzur beransur pulih dari pembedahan sakit jantung. Kepada saya cerita sedemikian tidak banyak mendorong saya menulis lagi. Mungkin teringat lebih kepada mati daripada dunia, walaupun indah, tetapi akhirat lebih minal ulaaa)

24 September, 2010

Solat Zohor Pertama

Solat saya yang pertama adalah waktu solat Zohor pada hari pertama saya memeluk Islam iaitu pada tanggal 12, bulan Januari, 1980 taqwim Kristian atau 1400 takwim Hijrah. Saya teringat solat saya itu dengan agak jelas iaitu di rumah abang angkat saya di Semabok, Melaka yang masih bersifat rumah kampung separuh papan dengan lantai rumah disokong oleh tiang penjuru, terangkat terpisah dari tanah waktu itu. Kini ia sudah roboh dan abang angkat saya telah gantikan dengan satu bangunan besar menyerupai mahligai.

Semasa solat zohor itu, saya terasa cukup kerdil seolah sebiji habuk yang terapung ringan. Jiwa saya cukup tenang dan tidak terlintas apa jua angan-angan duniawi. Masa itu saya tiada pembiayaan tetap kerana sudah berhirjah meninggalkan keluarga kandung. 3 bapa saudara saya telah berkongsi RM70 setiap orang untuk memberikan saya RM210 untuk buat bekalan saya selama tiga bulan duduk di kampung. Mereka masa itu tidak tahu yang saya telah memeluk Islam.

Pada waktu malam saya dapat belajar bertasbih dan dengan setiap ucapan tasbih itu saya merasa diri saya makin tenang dan tersedar tentang keadaan alam sekiling. Apabila saya tertidur masih boleh teringat yang saya dalam keadaan tenang sehinggalah waktu subuh. Keadaan itu amat sukar untuk saya mengalami hari ini kerana jiwa saya kian tertutup dengan angan-angan duniawi serta senantiasa terfikir tentang soal rezeki dan kemewahan hidup. Tidak macam hari-hari pertama saya memeluk Islam dimana kocek saya hampir kosong dan tidak pula saya merasakan sedikit bimbang dan risau tentang masa depan saya yang bulat-bulat saya serah kepada Allah.

Saya teringat solat pertama saya di Masjid Bandar Hilir dan seorang hamba Allah tertanya apakah saya seorang saudara baru dan saya menjawab ya, lalu dia terus memberikan beberapa ringgit kepada saya katanya sebagai zakat ikhlas. Saya cukup terharu namun tertanya mengapa perkara ini terjadi padahal saya tidaklah meminta atau berkeadaan semacam pengemis. Peristiwa diberikan wang oleh orang lain dengan tiba-tiba tidak lagi berlaku selepas itu melainkan hanya di negeri Kelantan dimana pernah ramai ahli jemaah sana msmasukkan wang ke dalam kocek saya walaupun saya tidak meminta. Ustaz Muhammad Hussein di Pasir Putih memberitahu saya memang menjadi adat lumrah orang Kelantan memberikan wang zakat secara langsung kepada saudara baru. Walaupun saya tidak meminta wang atau merasakan perlu diberi bantuan tetapi peristiwa sedemikian menyentuh hati kecil saya dengan mendalam. Ia memberikan saya satu perasaan tentang persaudaraan Islam yang alami, yang tidak terhad oleh ras, keturunan atau martabat dan darjat. Islam begitu indah dan tepat pilihan buat manusia sejagat.

20 September, 2010

Mengucap Kalimah Sahadah

Pada tanggal 12 bulan Januari, tahun 1980, taqwim Yunani-Kristian, bersamaan dengan tahun hijrah 1400, saya mengucapkan kalimah sahadah di depan seorang Penolong Kadi, Pejabat Agama Islam di bandar Melaka. Saya ditanya apa nama Islam yang saya inginkan. Dalam perjalanan ke pejabat agama, saya dan sahabat yang membawa saya, iaitu Amir Hamzah (tuan punya pengasas air homopati ECPI kini) berbincang apakah nama saya boleh jadi Muhammad Isa dan sebagainya. Tetapi sebaik saja kami ditanya, Penolong Kadi pun seterusnya memberikan nama saya, "Mohd Redhuan" dengan tulisan dan ejaan yang sedemikian rupa dan lain dari Redzuan atau Ridhuan yang lain. (Redzuan Hashim adalah kawan Sekolah Menengah Victoria tahun sama dengan saya dan Ridhuan Tee adalah kenalan saya beberapa tahun kemudian).

Saya ditanya siapa keluarga angkat Islam yang saya ada dan saya namakan keluarga Amir Hamzah. Saya disuruh kembali kepada pejabatnya beberapa minggu kemudian untuk satu ujian lisan dan mendapat kad pengIslaman saya. Apabila saya kembali kepada pejabatnya kemudian saya telah diuji dalam fahaman saya tentang Islam dan diterima sebagai lulus. Saya pun diberikan sedikit wang zakat tak sampai seratus ringgit.

Tidak lama 2 atau 3 bulan kemudian saya dibawa oleh abang angkat saya lalu tertarik dengan seorang aktivis gerakan Tabligh yang duduk di depan Masjid Tengkera, iaitu Chegu Sallehuddin lalu saya meminta diri dari rumah Amir Hamzah dan mengikuti Chegu Sallehuddin dengan hanya bekalan beberapa helai dan sepinggang. Tetapi jiwa saya cukup tenang dan lapang kerana menjelajah hidup yang lain dari yang lain dan bebas dari tuntutan dunia buat seketika. Peristiwa demi peristiwa serta rintitan hidup telah membawa saya terjumpa orang tertentu dan gerakan lain tertentu sehinggalah ke hari ini, dapat saya menyimpulkan yang selama ini hanyalah Allah yang sebenar-benarnya Pemberi Petunjuk dan Pertolongan. Banyak ilmu dan pendalaman agama yang saya temui yang tidak mungkin terjadi sekiranya saya terus ke universiti secara normal dan bekerja seperti orang lain yang sezaman dengan saya.

13 September, 2010

Percaya Anak Tuhan

Rukun utama dalam kepercayaan saya sebagai seorang Kristian (semasa tingkatan 1(1974) dan kemudiannya sambung kembali dalam tingkatan 5 (1978)) iaitu Nabi Isa (Jesus) sebagai anak tuhan (son of god). Kepercayaan itu diterima oleh saya ketika itu kerana unsur pengaruh pelbagai jenis dari rakan-rakan gereja, pengikut Kristian yang lain dan pengisian tanpa henti sebagai seorang penganut fahaman Kristian.

Sahabat-handai saya yang turut aktif sebagai ahlul jemaah Kristian senantiasa kuat mengikuti Bible, berdoa, dan berjemaah untuk menjaga kepentingan mereka yang kurang bernasib baik sehingga ia amat mendorong saya untuk mempercayai segala yang dibawa.

Kami sentiasa ke gereja dan mengikuti upacara pembelajaran yang dinamakan Quiet Time (waktu senyap) bersama Bible. Apabila orang-orang disekeliling kita mempercayai sesuatu perkara secara berkelompok, maka kita sendiri pun turut terbawa dan terpengaruh kuat dengan pegangan tersebut.

Sering dalam gereja, hadirin akan meluahkan perasaan yang kuat diri mereka serta pengalaman mereka diiringi dengan alunan irama dan mainan choir penyanyi di hadapan. Semua ini mendatangkan kesan yang cukup mendalam nilai psikologi kepada sesiapa yang lemah imannya.

Percaya bahawa Jesus itu anak tuhan amat utama sehingga sekiranya pegangan ini dipersoalkan maka hilanglah pengaruh gereja maupun keyakinan terhadap agama Kristian itu. Ini adalah rukun iman Kristian yang membezakannya dari agama Yahudi Judaisma dan agama Islam, iaitu dua agama samawi (langit) yang lain.

Lazimnya apa jua tindakan menyoal seseorang Kristian yang tertutup pemikirannya akan ditentang secara penutupan total hati-hati mereka. Ini kerana mereka menganggap pengalaman mereka terhadap pegangan mereka berdasarkan bukan kepada fakta tetapi kepada perasaan dan psikologi. Mereka pun tidak menganggapnya sebagai emosi tetapi sebagai satu pengalaman hakiki tentang Ruh Kudus yang benar-benar memasuki diri mereka. Apa jua pengalaman sekililing mereka ditafsir sebagai kesan secara langsung dari Ruh Kudus itu. Ruh Kudus adalah teman akrab dalam Trinity atau Segi-Tiga ketuhanan Kristian. Tuhan adalah Bapa, Anak dan Ruh dalam konsep tersebut.

Tetapi bukan semua Kristian yang tertutup dalam mempersoalkan perkara ini. Semasa saya mengikuti mereka saya terjumpa juga yang menyoalkan perkara ini tetapi kerana tiada pihak ketiga di situ untuk memperkenalkan jawapan selain dari mereka, maka tidaklah mudah bagi mereka terjumpa jalan keluar. Saya terserempak dengan Islam pun adalah secara terkejut dan tidak terancang. Rintitan peristiwa hidup saya yang membawa saya kepada satu jalan yang lain. Boleh dikatakan ia adalah Hidayah Allah semata-mata. Tetapi untuk menyatakan perkara sedemikian adalah sama dengan cara Kristian memperjelaskan pengalaman mereka atau seorang pengikut ESQ memperjelaskan pengalaman dirinya.

Dengan itu dalam menerangkan perkara sedemikian yang dianggap spiritual kita haruslah bersikap objektif dan dari situlah dapat saya membuktikan sekurang-kurangnya kepada diri saya sendiri bahawa Nabi Isa itu bukan anak tuhan tetapi adalah Isa ibnu Maryam (Jesus, son of Mary) alMasihi (The Messiah), aRuhullah (Spirit of God) disamping tidak dilahirkan Tuhan yang bukan dilahirkan jua. Pegangan saya kepada Al-Quran ialah kerana unsur fakta dan penyelidikan seterusnya. Ia bukanlah takliq atau pegangan buta tuli tanpa mencari dalil dan asbabul nuzul berkaitan.

Sikap mencari ilmu sebenar adalah satu jalan Allah dan menuju kebenaran Allah yang tidak mudah tercapai sekiranya kita menganggap kita sudah selamat kerana terlahir sebagai anak ibu-bapa kita tanpa perlu lagi mencari kebenaran atau mendalaminya.

Setiap hari dalam pembacaan saya dari Kitab-kitab Allah membongkarkan kepada saya tujuan hidup kita semua yang sebenarnya dan mendedahkan konsep Tuhan yang setingginya.

08 September, 2010

Mengapa Meminta Maaf Setahun Sekali?

Ini adalah tajuk setahun sekali kerana rata-rata kekawan Melayu meminta maaf zahir dan bathin. Kepada saya yang bukan Melayu merasakan pelik kerana sebagai seorang Muslim saya tidak sedar diajar secara syarie begitu. Tidak ada nas samada dalam Al-Quran maupun AsSunnah yang saya diberitahu saya perlu meminta maaf pada yaumil Aidil Fitri atau meminta dari sudut zahir maupun bathin tanpa disebut apa sebenarnya kesilapan berkaitan.

Sesiapa yang ada buat salah terhadap saya perlu perjelaskan kepada saya, berapa banyak dia termakan hak saya, fitnah apa dia terhadap saya, atau apa hutangnya terhadap saya, barulah saya boleh mempertimbangkan untuk dimaafkan :)

Yang saya tahu, meminta maaf ini wajib ke atas kita apabila berlaku kesilapan dan wajib diminta secepat mungkin dan dinyatakan kesilapan atau dosa kita. Tiada penangguhan diberikan. Sekiranya saya termakan harta anda, saya wajib memohon ampun secara terus terang berapa banyak yang saya termakan, barulah anda harus memaafkan saya. Lepas itu saya perlu beristighfar banyak-banyak kepada Allah kerana termakan perkara yang bukan hak saya adalah dosa besar di sisi Allah SWT. Perlu pula berjanji dan taubat nasoha yang saya tidak akan melakukannya lagi.

Tetapi oleh kerana rata-rata akan meminta maaf kepada saya, saya biarkanlah. Apa nak buat, saya sudah dikira masuk Melayu dan meraikan hari besar orang Melayu. Lagu yang diputarkan pula adalah lagu Melayu and asyik itu sahaja yang tidak mendatangkan suasana insaf dan tafakur sedikit pun kepada saya. Amalan memberi wang ang pau yang warna 'cheh' (hijau) pun anih sangat. Cukuplah rintihan setahun sekali saya ini. Jika soalkan sangat tradisi orang Melayu, ultra-sensitif pula. Oh ya, lupa pula.. jika tergores perasaan, minta maaflah ya?